Wali Kota Palu Lauching Tiga Proyek Perubahan di Kota Palu

oleh -
Wali Kota Palu, H. Hadianto Rasyid, SE saat melaunching tiga proyek perubahan dalam kegiatan Pelatihan Kepemimpinan Nasional Tingkat II angkatan V tahun 2022 dari Pemerintah Kota Palu di ruang rapat Bantaya Kantor Wali Kota Palu pada Kamis, 9 Juni 2022. FOTO : HUMAS PEMKOT PALU

PALU, SULTENGNEWS.COM – Wali Kota Palu, H. Hadianto Rasyid, SE secara resmi melaunching tiga proyek perubahan dalam kegiatan Pelatihan Kepemimpinan Nasional Tingkat II angkatan V tahun 2022 dari Pemerintah Kota Palu di ruang rapat Bantaya Kantor Wali Kota Palu pada Kamis, 9 Juni 2022.

Adapun proyek perubahan yang dilaunching antara lain; Banua Ntodea (Rumah Singgah Nompeili Ntodea), Standar Operasional Prosedur Tata Hubungan Kerja Staf Ahli Kepala Daerah (SOP Sawita Palu) dan Pantau Wasit di Kota Kelor.

Banua Ntodea atau Rumah Singgah Nompeili Ntodea merupakan suatu wahana penyelenggaraan kesejahteraan sosial dengan multi layanan terintegrasi dengan layanan rehabilitasi sosial, perlindungan sosial, jaminan sosial, dan pemberdayaan sosial masyarakat bagi gelandangan dan pengemis, anak terlantar, anak jalanan, penyandang disabilitas terlantar, dan Lansia terlantar di Kota Palu.

Kemudian SOP Sawita Palu merupakan pedoman atau acuan staf ahli dalam melaksanakan hubungan kerja dengan Organisasi Perangkat Daerah dengan pendekatan konsultatif, kologial, fungsional, structural, dan koordinatif.

Sementara itu, Pantau Wasit di Kota Kelor adalah akronim dari Pemantauan Tindak Lanjut Hasil BinWAS APIP dan BPK-RI secara terintegrasi di Kota Palu merupakan manajemen layanan pemantauan tindaklanjut hasil BinWAS APIP dan pemeriksaan BPK-RI secara online berbasis android dalam rangka meningkatkan kinerja pelayanan pada Inspektorat Daerah Kota Palu.

Dalam sambutannya, Wali Kota menyebut bahwa ketiga proyek perubahan tersebut merupakan karya dari tiga kader terbaik Pemerintah Kota Palu yakni Kepala Dinas Sosial Kota Palu, Romy Sandi Agung, Staf Ahli bidang Ekonomi dan Keuangan, Nawab Kursaid, dan Inspektur Inspektorat Daerah Kota Palu, Muliati.

Ia berharap proyek perubahan yang dilaunching bukan semata-mata hanya sebuah seremonial belaka maupun sebuah hal untuk menggugurkan kewajiban syarat Pelatihan Kepemimpinan Nasional Tingkat II. Akan tetapi proyek yang digagas dalam inovasi ini diharapkan betul-betul dalat berjalan dengan baik.

Wali Kota menilai dengan proyek perubahan ini para Staf Ahli semakin mampu meningkatkan standar operasional dalam mendukung kerja-kerjanya sehingga hal ini menunjukkan eksistensi bahwa staf ahli bukan sebagai orang yang dipinggirkan.

“Tugas staf ahli bagaimana menyerap sebanyak-banyaknya informasi baik masalah dan mencarikan solusi untuk  ditawarkan kepada Wali Kota. Jadi staf ahli tentu adalah orang yang ahli,” katanya.

Kemudian, lanjutnya proyek perubahan “Pantau Wasit di Kota Kelor” adalah sesuatu yang baik untuk meningkatkan kinerja pelayanan di Inspektorat Daerah Kota Palu.

Karena tugas Inspektorat bukan hanya pendampingan perencanaan dan pelaksanaan, tetapi juga pendampingan pada saat adanya temuan dan kemudian hal itu tidak lagi menjadi temuan.

“Kalau ini dapat berjalan dengan baik, maka ini sangat-sangat positif. Prinsipnya Pemerintah Kota Palu akan sangat mendukung dan memberikan penguatan terhadap hal ini. Termasuk proyek Banua Ntodea dari Dinas Sosial yang sangat identik dengan penanggulangan yang bersifat sosial,” katanya.

Sekali lagi, Wali Kota berharap proyek perubahan yang dilaunching tidak hanya menjadi sesuatu yang sifatnya seremoni dan penggugur kewajiban, namun jadikan ini tekad bersama untuk betul-betul mampu mewujudkan proyek perubahan yang direncanakan. ***

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

No More Posts Available.

No more pages to load.