Hasil Survei Pilkada Sigi, Iwan-Samuel dan Husen-Paulina Bersaing Ketat

oleh -
Direktur MSI, Asep Rohmatullah di dampingi Moderator, Mahmudin Ahmad saat memaparkan hasil survei MSI terhadap Pilkada Kota Palu. FOTO : MIFTAHUL AFDAL

PALU, SULTENGNEWS.COM – Media Survei Indonesia (MSI) melakukan survei elektabilitas pasangan calon untuk Pilkada kabupaten Sigi pada akhir November 2020. Hasilnya, perolehan dukungan kandidat di daerah ini cenderung berimbang.

Tidak ada calon yang dominan, belum ada pemenang. Sehingga, sang juara diprediksi akan ditentukan di hari terakhir pemilihan.

Survei MSI Pilkada Sigi dilakukan pada 23-27 November 2020 terhadap 440 responden di seluruh kecamatan di Sigi. Survei menggunakan metode Multistage Random Sampling (sampel acak bertingkat), dengan margin of error sekitar +-4.8 persen, pada tingkat kepercayaan 95 persen. Wawancara dilakukan secara tatap muka. Guarity control melalui monitoring dan spotcheck 20 persen dari total sampel.

Menurut Direktur MSI Asep Rohmatullah, dukungan pasangan calon di pilkada Sigi sangatlah berimbang.

“Survei MSI di akhir bulan November menggambarkan bahwa elektabilitas kandidat sangat ketat. Bahkan, bisa saya katakan belum ada pemenang. Iwan-Samuel angkanya 43.6 persen, sementara Husen-Paulina 41.4 persen. Masih ada undecided voters (belum menentukan pilihan) sebanyak 15 persen,” kata Asep, pada pemaparan hasil survei Pilkada Sigi,di Careto Cafe & Resto, Jalan Pemuda, Besusu Tengah, Kota Palu, Sulawesi Tengah, Rabu (3/12/2020).

Jika dilihat dari survei sebelumnya, bulan Oktober 2020, perolehan dukungan untuk Iwan-Samuel cenderung turun, sementara Husen-Paulina naik signifikan.

“Di Oktober kemarin, Husen-Paulina masih di angka 29.5 persen, saat ini naik 11.9 persen menjadi 41.4 persen. Sedangkan, Irwan-Samuel turun sekitar 3 digit dari 46.1 persen ke 43.6 persen. Jadi, jika melihat tren, dukungan untuk Husen-Paulina cukup pesat,”ujar mantan peneliti LSI Denny JA ini.

Untuk pengenalan dan kedisukaan kandidat, Irwan Lapata dikenal 94.5 persen, disukai 67.9 persen. Kemudian, Paulina dikenal 92.5 persen, disukai 61.7 persen, Husen Habibu dikenal 89.3 persen, disukai 65.6 persen, serta Samuel Yansen Pongi dikenal 71.8 persen, disukai 38.2 persen.

“Popularitas semua kandidat cukup bagus, hanya belum ada yang menyentuh angka di atas 95 persen,”ucapnya.

Survei ini juga mendeteksi keinginan dan ketidakinginan memilih kembali petahana.

“Warga yang ingin memilih incumbent Moh. Irwan Lapata di bawah 50 persen, atau sebesar 42 persen. Sebaliknya, angka yang tidak ingin memilih kembali, 32.6 persen. Ini sebenarnya alarm untuk petahana, karena biasanya yang akan terpilih kembali itu angkanya di atas 50 persen,”ungkapnya.

Lebih jauh, Asep menjelaskan alasan masyarakat yang ingin dan tidak ingin incumbent terpilih kembali.

“Untuk yang tidak menginginkan kembali, sebanyak 51.2 persen menilai Irwan Lapata tidak mampu menyelasaikan masalah yang ada di Sigi,”jelas Asep.

Terkait berapa banyak warga Sigi yang mengetahui dan akan ikut serta memilih pada 9 Desember nanti.

“Sebanyak 93 persen masyarakat Sigi tahu jadwal voting day. Dari mereka yang tahu, 99.3 persen mengaku akan datang ke TPS untuk menggunakan hak pilihnya. Kerja penyelenggara cukup bagus, perlu diapresiasi,”sebutnya.

Saat ditanya apakah warga Sigi percaya bahwa pilkada memberikan dampak bagi kehidupan mereka? Sebanyak 84.5 persen mengatakan sangat/cukup percaya, 8.2 persen tidak/kurang percaya. Sisanya tidak tahu/tidak jawab.

“Sebagian besar warga berharap melalui kontestasi pilkada ini melahirkan pemimpin yang bisa memperbaiki nasib mereka,”tandasnya. DAL

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *