Prof Zainal : Kebhinekaan Umat Islam Nampak Dipelaksanaan Ibadah Haji

4 min read
0
110




, SULTENGNEWS.com – Guru Besar Pemikiran Islam Modern Institut Agama Islam Negeri (IAIN) Palu, Sulawesi Tengah (Sulteng), Prof Dr KH Zainal Abidin MAg menyatakan kebhinekaan umat Islam terlihat jelas dalam pelaksanaan ibadah haji.
“Iya, kesadaran akan kebhinekaan umat Islam yang terkandung dalam pelaksanaan ibadah haji, semestinya dapat meningkatkan kesadaran kita akan kebhinekaan umat manusia dalam konteks kehidupan bermasyarakat, berbangsa dan bernegara,” ucap Prof Dr KH Zainal Abidin MAg, di Palu, Jumat (9/8/2019).
Rektor Pertama IAIN Palu ini menyebut, jika dalam ibadah haji kita mampu melebur dalam ikatan ukhuwah islamiyyah dan mengabaikan segala perbedaan mazhab, ras dan kelas sosial.
Maka seyogyanya dalam kehidupan berbangsa dan bernegara, sebut Ketua FKUB Sulteng ini, kita pun mampu melebur dalam ikatan ukhuwah insaniyah dan mengabaikan segala perbedaan termasuk perbedaan agama dan keyakinan.
“Kita sadari bersama bahwa, dalam satu dunia kita berbeda bangsa dan negara. Dalam satu bangsa dan negara kita berbeda suku bangsa, dalam satu suku bangsa, kita berbeda keyakinan dan agama. Dalam satu keyakinan dan agama, kita berbeda paham dan aliran. Dalam satu paham dan aliran, kita berbeda pemahaman. Dalam satu pemahaman, kita berbeda pengalaman. Dalam satu pengalaman, kita berbeda penghayatan. Dalam satu penghayatan, kita berbeda keikhlasan. Dalam satu keikhlasan, kita rawat kebhinekaan, kita mantapkan keberagaman,” kata Dewan Pakar Pengurus Besar Alkhairaat ini.
Dia mengemukakan, diantara makna sosial haji yang menghubungkan antara manusia dengan manusia lainnya sebagai makhluk sosial adalah pertama, penyadaran akan adanya kebhinekaan umat Islam. Umat Islam saat ini telah tersebar diberbagai negara dan belahan dunia. Mulai dari negara paling barat hingga paling timur.
Tentunya, diantara umat Islam tersebut terdapat perbedaan dalam keberagamaannya. Mulai dari mazhab yang paling liberal sampai mazhab yang paling fundamental, aliran kiri maupun kanan, dan lain sebagainya. Karena berbagai perbedaan tersebut, umat Islam harus sadar bahwa kebhinekaan umat Islam itu tidak bisa dihindari, karena adanya perbedaan adat-budaya, pemahaman keislaman, tingkat intelektualitas, bahasa, dan lain sebagainya. Kebhinekaan umat Islam merupakan sebuah realitas yang niscaya ada.
Meski demikian, ia menyebut, kebhinekaan dan multikulturalitas umat Islam tersebut disatukan dengan lafaz “labbaika Allahumma labbaik…” yang diserukan ketika melaksanakan ibadah haji. Sehingga, makna sosial haji yang kedua adalah persatuan dan persamaan. FUL/*
Sumber : Humas MUI Palu

Load More Related Articles
Load More In Sulteng

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Baca Juga...

Masykur Usulkan Pemda Segera Bangun Pabrik Semen di Morowali

PALU, SULTENGNEWS.com – Ketua Fraksi Partai NasDem DPRD Provinsi (Deprov) Sulawesi T…